Standar Prosedur Pengawasan Box Culvert

Standar Prosedur Pengawasan Box Culvert merupakan pedoman untuk memastikan kualitas dan keamanan box culvert selama masa konstruksi dan pasca konstruksi.

<a href="https://www.civilengineeringdwg.com/"><img src="Standar Prosedur Pengawasan Box Culvert DSC01913.JPG" alt="Standar Prosedur Pengawasan Box Culvert DSC01913"></a>

Standar Prosedur Pengawasan Box Culvert merujuk pada seperangkat aturan dan prosedur yang dirancang untuk memastikan bahwa semua tahapan dalam pembangunan box culvert dilaksanakan sesuai dengan spesifikasi teknis, desain yang telah ditetapkan, dan standar mutu yang diharapkan. Box culvert, sebagai struktur penting dalam sistem drainase dan pengelolaan air, memerlukan pendekatan pengawasan yang cermat untuk memastikan kepatuhan penuh terhadap persyaratan teknis dan kualitas konstruksi yang diinginkan. Oleh karena itu, pengawasan yang teliti dan ketat terhadap proses pembangunan box culvert merupakan hal yang sangat penting.

Penerapan standar prosedur pengawasan ini menjadi kunci dalam memastikan keberhasilan proyek pembangunan box culvert. Pertama-tama, prosedur pengawasan ini menjamin bahwa semua pekerjaan konstruksi dilakukan sesuai dengan spesifikasi yang telah ditetapkan. Ini mencakup aspek-aspek teknis seperti ukuran, bentuk, bahan material, dan kekuatan struktural. Dengan memastikan kesesuaian ini, standar prosedur pengawasan membantu menghindari terjadinya cacat atau kekurangan pada struktur box culvert yang dapat mengancam keamanan dan kinerjanya.

Selain itu, standar prosedur pengawasan juga menjamin bahwa desain box culvert yang telah disepakati dipatuhi secara ketat selama proses pembangunan. Desain yang baik dan tepat adalah kunci keberhasilan sebuah proyek infrastruktur, dan dengan mengikuti desain yang telah disetujui, risiko terjadinya perubahan atau modifikasi yang tidak diinginkan dapat diminimalkan. Hal ini memastikan bahwa struktur box culvert dapat berfungsi sesuai dengan tujuan dan fungsinya yang telah ditetapkan sejak awal.

Terakhir, standar prosedur pengawasan bertujuan untuk menjamin mutu hasil akhir dari pembangunan box culvert. Melalui pengawasan yang ketat terhadap setiap tahapan pembangunan, termasuk penggunaan bahan material yang sesuai standar dan penerapan teknik konstruksi yang tepat, mutu dari box culvert yang dihasilkan dapat dipertahankan pada tingkat yang diharapkan. Hal ini penting untuk memastikan bahwa struktur tersebut memiliki umur pakai yang panjang serta kinerja yang optimal dalam menghadapi beban dan tekanan lingkungan.

Secara keseluruhan, standar prosedur pengawasan dalam pembangunan box culvert merupakan suatu keharusan yang tidak dapat diabaikan. Dengan menerapkan standar ini secara konsisten dan menyeluruh, dapat dijamin bahwa setiap proyek pembangunan box culvert dapat berjalan dengan lancar, aman, dan menghasilkan hasil akhir yang memenuhi standar kualitas yang diharapkan. Oleh karena itu, penting bagi semua pihak terkait, termasuk kontraktor, pengawas proyek, dan pemerintah, untuk memastikan kepatuhan terhadap standar prosedur pengawasan ini demi terwujudnya infrastruktur yang berkualitas dan berkelanjutan.

Ringkasan (Summary)

Tabel Ceklist Prosedur Pengecekan Material Box Culvert


MaterialProsedur PengecekanPenanggung Jawab
Besi Beton
  • Ukur diameter dengan jangka sorong (min. 30% sampel).
  • Toleransi: 0.2 mm.
  • Konversi penulangan jika tidak memenuhi toleransi 0.2 mm.
  • Reject jika tidak memenuhi toleransi 0.4 mm.
  • Buat berita acara
Asisten Infra
Pasir
  • Bandingkan dengan sampel yang disetujui.
  • Asisten Infra proaktif minta contoh material.
  • Gunakan pasir sama dengan mix design (beton struktur).
Koordinator Region
Batu Split
  • Bandingkan dengan sampel yang disetujui.
  • Asisten Infra proaktif minta contoh material.
  • Gunakan batu sama dengan mix design (beton struktur).
Koordinator PSM
Mix Design
  • Diajukan minimal 2 minggu sebelum pengecoran.
  • 20 data pengetesan kubus.
  • Gunakan material yang disetujui.
  • Konversi ke perbandingan volume.
Koordinator PSM
Pengambilan Sampel Kubus
  • Diambil secara acak oleh asisten.
  • Ukuran cetakan kubus 150x150x150 mm.
  • Padatkan dengan batang besi.
  • Tandai dengan kode seperti ukuran box culvert, sisi lantai box culvert, lokasi dan tanggal.
  • Simpan di tempat teduh.
  • Rendam dalam air sampai pengetesan.
Asisten

Tabel Ceklist Prosedur Pengecoran Box Culvert


Tahapan PekerjaanProsedur PengawasanPenanggung Jawab
Persiapan dan Pengukuran
  • Setting posisi box culvert.
  • Cek elevasi finish lantai box culvert.
  • Hitung kedalaman dasar box culvert.
Asisten
Galian Tanah dan Persiapan Dasar
  • Pastikan elevasi galian sesuai.
  • Pastikan dimensi galian sesuai.
  • Cek cerucuk (jika ada).
  • Urugan pasir dan lantai kerja.
Asisten
Pengecoran Struktur
  • Penulangan: cek jumlah, jarak, sambungan.
  • Bekisting: cek dimensi, kekakuan, plastik.
  • Persiapan pengecoran: cek material, molen, vibrator, mix design.
  • Pengecoran: cek komposisi, vibrator, kubus beton.
  • Perawatan beton.
  • Pembongkaran bekisting.
Asisten
Pembersihan dan Finishing
  • Bongkar dan singkirkan perancah.
  • Bersihkan tanah galian.
  • Timbun tanah sampai level lantai box culvert.
  • Buat marking data pengenal box culvert.
  • Plester aci dan pengecatan kanstin.
  • Plester pada bagian yang tidak rata.
  • Asisten konfirmasi dengan cek list.
Asisten
Serah Terima Tahap I
  • Pengukuran final dimensi box culvert.
  • Pastikan semua list tahapan pekerjaan disetujui.
  • Pastikan hasil test kubus beton memenuhi spesifikasi.
  • Asisten konfirmasi dengan cek list dan terbitkan BAST I.
Asisten

Catatan:
  • Ini adalah ringkasan, untuk detail lengkap, merujuk pada dokumen prosedur dibawah ini, dan terkait tanggung jawab dapat berubah tergantung pada proyek.
  • Asisten harus memastikan semua pekerjaan sesuai gambar rencana dan spesifikasi.
  • Asisten harus membuat Berita Acara untuk setiap tahapan pekerjaan dan ditandatangani oleh asisten dan kontraktor.
  • Tanggung jawab dapat berubah tergantung pada proyek.

Dokumen Prosedur Pengecekan Material dan Pengawasan Pekerjaan Pembangunan Box Culvert dibawah ini menjelaskan langkah-langkah dan tanggung jawab dalam memastikan kualitas material dan pekerjaan pembangunan box culvert. Memahami prosedur ini penting untuk memastikan kelancaran dan hasil akhir yang berkualitas.

<a href="https://www.civilengineeringdwg.com/"><img src="Gambar atau Foto  Sayap Bx Culvert Exspose Tampak Samping Kanan DSC01914.JPG" alt="Gambar atau Foto  Sayap Bx Culvert Exspose Tampak Samping Kanan DSC01914"></a>
<a href="https://www.civilengineeringdwg.com/"><img src="Gambar atau Foto  Sayap Bx Culvert Exspose Tampak Samping Kiri DSC01915.JPG" alt="Gambar atau Foto  Sayap Bx Culvert Exspose Tampak Samping Kiri DSC01915"></a>

Pengertian, Fungsi, dan Jenis Box Culvert

Apa itu Box Culvert?

Box Culvert adalah beton pracetak berbentuk kotak yang berfungsi sebagai konstruksi bawah tanah. Bentuknya menyerupai gorong-gorong, namun dengan struktur yang lebih kokoh dan dimensi yang lebih besar. Box Culvert terbuat dari beton bertulang yang dicetak di pabrik dan kemudian diangkut ke lokasi proyek untuk dipasang.

Fungsi Utama Box Culvert


Saluran AirFungsi utama Box Culvert adalah sebagai saluran air, baik untuk drainase, irigasi, maupun aliran air lainnya.
Gorong-gorongBox Culvert dapat digunakan sebagai gorong-gorong untuk perlintasan jalan, rel kereta api, dan lain sebagainya.
JembatanBox Culvert dengan ukuran besar dapat digunakan sebagai jembatan untuk perlintasan hewan atau kendaraan kecil.
TerowonganBox Culvert dapat digunakan sebagai terowongan untuk berbagai keperluan, seperti penyeberangan jalan bawah tanah atau saluran air bawah tanah.

Daftar Jenis Box Culvert

Berdasarkan Jenis Tanah


Tanah Mineral
Karakteristik Dinding Dasar Bedding
Tanah mineral memiliki kepadatan dan stabilitas yang baik, sehingga ideal untuk Box Culvert. Kepadatan dan stabilitas yang baik. Tidak memerlukan perkerasan tambahan. Pasir atau Kerikil.
Tanah Gambut
Karakteristik Dinding Dasar Bedding
Tanah gambut memiliki kepadatan yang rendah dan mudah terkompresi, sehingga membutuhkan desain Box Culvert yang khusus. Kepadatan rendah dan mudah terkompresi. Diperkuat dengan beton lean-mix atau geotextile. Material dengan daya dukung tinggi, seperti batu pecah atau agregat kasar.
Tanah Pasir
Karakteristik Dinding Dasar Bedding
Tanah pasir memiliki permeabilitas yang tinggi dan mudah tererosi, sehingga membutuhkan desain Box Culvert yang kedap air. Dilapisi dengan bahan kedap air, seperti membran PVC atau sealant. Dibuat dengan perkerasan beton untuk mencegah erosi. Material dengan gradasi yang baik untuk mencegah rembesan air.

Berdasarkan Bentuk


Box Culvert U-DitchBentuk standar dengan alas datar dan dinding miring.
Box Culvert BoxBentuk kotak dengan alas dan dinding datar.
Box Culvert RCP (Reinforced Concrete Pipe)Bentuk pipa beton bertulang dengan diameter yang lebih kecil.

Berdasarkan Material


Box Culvert BetonMaterial standar yang kokoh dan tahan lama.
Box Culvert HDPE (High-Density Polyethylene)Material plastik yang lebih ringan dan mudah dipasang.
Box Culvert GRC (Glassfibre Reinforced Concrete)Material komposit yang ringan dan tahan lama.

Berdasarkan Kapasitas Aliran Air

  • Box Culvert Kapasitas Kecil: Digunakan untuk saluran air dengan debit kecil.
  • Box Culvert Kapasitas Sedang: Digunakan untuk saluran air dengan debit sedang.
  • Box Culvert Kapasitas Besar: Digunakan untuk saluran air dengan debit besar.

Keunggulan Box Culvert

  • Pemasangan yang Cepat dan Mudah: Box Culvert pracetak memungkinkan pemasangan yang cepat dan mudah di lokasi proyek.
  • Kokoh dan Tahan Lama: Box Culvert terbuat dari beton bertulang yang kokoh dan tahan lama.
  • Perawatan Minimal: Box Culvert tidak memerlukan banyak perawatan.
  • Fleksibel: Box Culvert tersedia dalam berbagai bentuk, material, dan kapasitas aliran air, sehingga dapat disesuaikan dengan kebutuhan proyek.

Box Culvert adalah pilihan yang tepat untuk konstruksi saluran air bawah tanah yang kokoh, tahan lama, dan mudah dipasang. Box Culvert tersedia dalam berbagai bentuk, material, dan kapasitas aliran air, sehingga dapat disesuaikan dengan kebutuhan proyek.

<a href="https://www.civilengineeringdwg.com/"><img src="Gambar Box Culvert 2 x 2 x 5 Meter Tanah Mineral Denah Potongan A & B.jpg" alt="Gambar Box Culvert 2 x 2 x 5 Meter Tanah Mineral Denah Potongan A & B"></a>
<a href="https://www.civilengineeringdwg.com/"><img src="Gambar Box Culvert 2 x 2 x 5 Meter Tanah Mineral Potongan C Detail.jpg" alt="Gambar Box Culvert 2 x 2 x 5 Meter Tanah Mineral Potongan C Detail"></a>

Bagian I: Prosedur Pengecekan Material Pembangunan Box Culvert

Prosedur pengecekan material pembangunan Box Culvert adalah tahapan krusial yang memastikan kualitas dan keandalan struktur yang dibangun. Dalam pembangunan ini, beberapa material pokok seperti besi beton, pasir, batu split atau kerikil, serta mix design harus melewati serangkaian prosedur yang ketat. Pertama-tama, pada tahap besi beton, setiap kedatangan material harus mengikuti sampling yang ketat untuk memastikan diameternya sesuai standar. Pengukuran dilakukan dengan presisi menggunakan jangka sorong hingga 0.01 mm, dengan batasan toleransi yang ketat, dan ketidaksesuaian harus segera ditindaklanjuti. Penandatanganan berita acara oleh pihak terkait menjamin akuntabilitas proses ini. Sementara itu, untuk pasir dan batu split, persetujuan contoh material harus diperoleh sebelum pasokan dilakukan, dengan konsistensi material yang dikirim harus sama dengan contoh yang disetujui. Mix design, yang menjadi landasan utama pembuatan beton, juga harus melalui proses pengadaan dan persetujuan secara proaktif, dengan ketentuan bahwa hasilnya harus memenuhi spesifikasi yang ditentukan. Semua tahapan ini diawasi oleh otoritas yang kompeten, memberikan jaminan atas kualitas material yang digunakan dalam pembangunan, dan setiap penyimpangan harus segera diatasi atau ditolak. Dengan demikian, prosedur ini menegaskan komitmen pada keamanan dan kehandalan struktur Box Culvert yang akan dibangun, serta meningkatkan akuntabilitas dan transparansi dalam proses konstruksi.

Inspeksi Cheklist:

I.1 Besi Beton

  • I.1.1 Untuk setiap besi beton yang datang harus dilakukan sampling ukuran diameter besi minimal sebanyak 30 % dari jumlah besi yang datang atau minimal 10 batang untuk diameter yang berbeda.( Tergantung mana yang lebih besar)
  • I.1.2 Pengukuran diameter besi menggunakan jangka sorong sampai ketelitian 0.01 mm
  • I.1.3 Batasan toleransi yang diijinkan adalah 0.2 mm.
  • I.1.4 Besi yang tidak memenuhi toleransi 0.2 mm harus dilakukan konversi penulangan, sedangkan besi yang tidak memenuhi toleransi 0.4 mm harus di reject.
  • I.1.5 Setiap pengecekan besi yang datang harus dituangkan dalam berita acara yang ditandatangani oleh asisten infra dan kontraktor.
  • I.1.6 Tanggung jawab pengecekan adalah asisten Infra.

I.2 Pasir 

  • I.2.1 Sebelum pasir di suplai, dalam waktu paling sedikit satu minggu kontraktor sudah harus mengajukan contoh material untuk mendapat persetujuan.
  • I.2.2 Contoh material yang sudah disetujui harus disimpan dan dijadikan sebagai ajuan untuk pengecekan material yang disuplai ke lokasi.
  • I.2.3 Pasir yang datang harus dicek konsistensi terhadap sampel yang telah disetujui.
  • I.2.4 Pengadaan contoh pasir secara pro-aktif dilakukan asisten infra kepada kontraktor.
  • I.2.5 Apabila digunakan untuk beton struktur, pasir yang digunakan harus sama dengan pasir yang diajukan pada saat melakukan mix design.
  • I.2.6 Otorisasi persetujuan pasir yang digunakan adalah setingkat Koordinator Region.
  • I.2.7 Pasir yang menyimpang dari contoh yang diberikan harus direject kecuali mendapat persetujuan dari koordinator Region.

I.3 Batu Split atau Kerikil

  • I.3.1 Sebelum batu di suplai, dalam waktu paling sedikit satu minggu kontraktor sudah harus mengajukan contoh material untuk mendapat persetujuan.
  • I.3.2 Batu yang datang harus dicek konsistensi terhadap sampel yang telah disetujui.
  • I.3.3 Pengadaan contoh batu secara pro-aktif dilakukan asisten infra kepada kontraktor.
  • I.3.4 Apabila digunakan untuk beton struktur, batu yang digunakan harus sama dengan batu yang diajukan pada saat melakukan mix design.
  • I.3.5 Otorisasi persetujuan batu split adalah Koordinator PSM.
  • I.3.6 Pasir yang menyimpang dari contoh yang diberikan harus direject kecuali mendapat persetujuan dari koordinator PSM.

I.4 Mix Design

  • I.4.1 Dalam waktu minimal dua minggu sebelum pekerjaan pengecoran, kontraktor harus mengajukan mix design beton.
  • I.4.2 Mix design harus dilengkapi data pengetesan kubus sebanyak minimal 20 buah yang mengkonfirmasi hasil mix design memenuhi spesifikasi yang disyaratkan.
  • I.4.3 Mix design harus menggunakan material semen, pasir dan split yang telah disetujui.
  • I.4.4 Pengadaan mix design harus dilakukan secara proaktif oleh asisten kepada kontraktor.
  • I.4.5 Mix design harus dikonversikan ke perbadingan volume derdasarkan dolag standard.
  • I.4.6 Hasil mix design harus mendapat persetujuan dari koordinator PSM.

I.5 Pengambilan Sampel Kubus

  • I.5.1 Pengambilan sampel kubus beton harus dilakukan secara acak oleh asisten.
  • I.5.2 Prosedur pengambilan kubus beton harus adalah sebagai berikut:
    • a. Memastikan cetakan kubus terbuat dari plat baja yang dapat dibuka dengan ukuran kubus 150x150x150 mm.
    • b. Sisi dalam plat baja dilapisi oli sebelum diisi adukan beton.
    • c. Pengambilan dilakukan dari adukan yang baru selesai diaduk dan belum dicor.
    • d. Cetakan kubus diletakan pada bidang permukaan rata dan diberi lapisan plastik.
    • e. Pengisian kubus dibagi dalam 3 layer setebal 50 mm, untuk tiap layer dipadatkan dengan batang besi diameter 16 mm dengan cara ditusuk sebanyak 10 kali.
    • f. Permukaan atas cetakan diratakan dan dibersihkan dari sisa-sisa beton, ditandai kode bagian struktur yang diambil dan tanggal pengambilan.
    • g. Tutup bagian atas cetakan yang sudah dibuat dengan kain basah.
    • h. Simpan sampel yang telah dibuat pada tempat yang teduh dan terlindung.
    • i. Cetakan kubus dapat dibuka setelah beton mencapai umur minimal 24 jam.
    • j. Kubus beton yang telah dibuka harus segera direndam dalam air sampai waktu pengetesan.

Bagian II: Prosedur Pengawasan Pekerjaan Pembangunan Box Culvert

Pada tahap pembangunan box culvert, pengawasan pekerjaan menjadi aspek krusial yang menjamin kelancaran serta kualitas dari seluruh proses. Berikut adalah serangkaian prosedur yang diatur untuk memastikan tiap tahapan pekerjaan berlangsung sesuai dengan standar yang telah ditetapkan.

Mulai dari tahap persiapan dan pengukuran, prosedur harus memastikan bahwa posisi box culvert telah ditentukan dengan tepat, elevasi lantai sesuai dengan standar, dan kedalaman dasar box culvert disesuaikan dengan kondisi lapangan. Selanjutnya, pada tahap pekerjaan galian tanah, pemancangan cerucuk, pengurugan pasir, dan lantai kerja, pengawasan harus memastikan bahwa setiap langkah sesuai dengan persyaratan yang telah ditetapkan.

Tidak ketinggalan, prosedur pengawasan pada tahap pengecoran struktur box culvert mengatur segala aspek dari penulangan, bekisting, persiapan pengecoran, hingga perawatan pasca-pengecoran. Dengan pengawasan yang intensif, keandalan struktur box culvert dapat terjamin.

Pada tahap pembersihan dan finishing, prosedur mengatur agar area proyek dibersihkan dengan baik dan finishing dilakukan secara teliti untuk memastikan keamanan dan keindahan struktur.

Terakhir, pada tahap serah terima tahap I, pengukuran final dan pengecekan hasil test kubus beton menjadi fokus utama, dengan semua tahapan sebelumnya harus telah disetujui dan memenuhi standar yang ditetapkan.

Dengan menerapkan serangkaian prosedur yang ketat ini, diharapkan bahwa pembangunan box culvert dapat dilaksanakan dengan lancar dan menghasilkan struktur yang kokoh serta berkualitas.

Inspeksi Cheklist:

II.1 Umum

  • II.1.1 Semua teknis pelaksanaan item pekerjaan harus mengaju pada ketentuan-ketentuan pada spesifikasi teknis pekerjaan.
  • II.1.2 Prosedur yang diuraikan di bawah mengatur tentang tahapan-tahapan pemeriksaan dan dokumentasi yang harus dilakukan untuk setiap tahapan pekerjaan.

II.2 Pekerjaan Persiapan dan Pengukuran

  • II.2.1 Prosedur pada tahapan persiapan dan pengukuran adalah sebagai berikut:
    • a. Melakukan setting posisi box culvert.
    • b. Melakukan pengecekan ulang terhadap elevasi finish lantai box culvert.
    • c. Melakukan perhitungan kedalaman dasar box culvert sesuai dengan kondisi aktual di lapangan, dilengkapi gambar sketsa perhitungan.
    • d. Asisten mengkonfirmasi hasil pengecekan dengan menandatangani cek list.

II.3 Pekerjaan Galian Tanah dan Persiapan Dasar Box Culvert

  • II.3.1 Prosedur pada tahapan pekerjaan galian tanah adalah sebagai berikut:
    • a. Memastikan pekerjaan persiapan dan pengukuran point II.2.1 disetujui.
    • b. Memastikan elevasi galian tanah sesuai dengan ketinggian abutment yang dihitung pada point II.2.1.d.
    • c. Memastikan dimensi panjang dan lebar dasar galian sesuai dengan ukuran box culvert yang akan dikerjakan.
    • d. Asisten mengkonfirmasi hasil pengecekan dengan menandatangani cek list dan melampirkan dimensi hasil pengecekan.
  • II.3.2 Prosedur pada tahapan pemancangan cerucuk untuk box culvert yang menggunakan cerucuk adalah sebagai berikut:
    • a. Pengawasan secara intensif oleh mandor harus dilakukan pada diameter dan panjang cerucuk yang dipancang.
    • b. Jumlah dan kedalaman pemancangan harus dibuatkan berita acara secara tertulis.
    • c. Memastikan bagian kepala yang rusak akibat pemancangan dipotong dan dilakukan pemasangan angkur pada kepala cerucuk dengan cara dibor.
    • d. Asisten mengkonfirmasi hasil pengecekan dengan menandatangani cek list.
  • II.3.3 Prosedur pada tahapan pengurugan pasir dan lantai kerja adalah sebagai berikut:
    • a. Memastikan pekerjaan cerucuk point II.3.3 disetujui.
    • b. Memastikan dasar galian tidak tergenang air.
    • c. Memastikan ketebalan urugan pasir dan pemadatan lapisan pasir.
    • d. Memastikan ketebalan lantai kerja dan komposisi campuran yang digunakan.
    • e. Asisten mengkonfirmasi hasil pengecekan dengan menandatangani cek list.

II.4 Pekerjaan Pengecoran Struktur Box Culvert

  • II.4.1 Pekerjaan pengecoran struktur lantai box culvert harus dikontrol pada tahapan penulangan, bekisting, persiapan pengecoran, pengecoran dan perawatan.
  • II.4.2 Pekerjaan pengecoran dapat dilakukan dalam dua tahapan yaitu pengecoran lantai box dan dinding sampai ketinggian ¼ tinggi box dan pengecoran bagian atas struktur.
  • II.4.3 Prosedur pada tahapan penulangan  adalah sebagai berikut:
    • a. Memastikan besi beton yang digunakan sudah disetujui pada tahapan pengecekan material.
    • b. Memastikan jumlah tulangan yang digunakan dan jarak penulangan sesuai dengan gambar rencana.
    • c. Memastikan sambungan perpanjangan tulangan mempunyai jarak overlaping min. 40 kali diameter tulangan.
    • d. Memastikan ruang antar tulangan dapat dilewati oleh agregat kasar.
    • e. Asisten mengkonfirmasi hasil pengecekan dengan menandatangani cek list.
  • II.4.4 Prosedur pada tahapan bekisting adalah sebagai berikut:
    • a. Memastikan tahapan penulangan point II.4.2 sudah disetujui.
    • b. Memastikan ukuran bekisting sesuai dengan dimensi struktur yang akan dibuat, dikonfirmasi dengan sketsa hasil pengukuran.
    • c. Memastikan bekisting dibuat cukup kaku sehingga tidak melendut selama pengecoran.
    • d. Memastikan sisi dalam bekisting dibungkus plastik.
    • e. Memastikan penempatan tahu beton diikat pada tulangan yang berhubungan dengan sisi bagian bawah dan sisi samping bekisting.
    • f. Asisten mengkonfirmasi hasil pengcekan dengan menandatangani cek list.
  • II.4.5 Prosedur pada tahapan persiapan pengecoran adalah sebagai berikut:
    • a. Memastikan material semen, pasir, split sudah disetujui pada tahapan pemeriksaan material dan dalam jumlah yang cukup.
    • b. Memastikan molen dan vibrator berada dilokasi dalam kondisi siap jalan.
    • c. Memastikan data mix design sudah tersedia dan proporsi campuran sudah dikonversi ke dolag ukuran standard 50x40x20 cm.
    • d. Memastikan kalibrasi wadah yang digunakan untuk perhitungan volume air yang digunakan untuk campuran.
    • e. Memastikan bagian dalam struktur yang akan dicor dibersihkan dari semua kotoran yang ada.
    • f. Asisten mengkonfirmasi hasil pengecekan dengan menandatangani cek list.
  • II.4.6 Prosedur pada tahapan pengecoran adalah sebagai berikut:
    • a. Memastikan tahapan point II.4.2, II.4.3, II.4.4 sudah disetujui.
    • b. Pengawasan intensif harus dilakukan selama tahapan pengecoran untuk memastikan komposisi campuran yang digunakan.
    • c. Memastikan penggunaan vibrator untuk pemadatan adukan yang dicor.
    • d. Memastikan pengambilan kubus beton dan perawatan sesuai dengan prosedur yang ditentukan.
    • e. Memastikan penghentian pengecoran dilakukan pada ¼ tinggi box.
    • f. Memastikan penggunaan bonding agent untuk penyambungan pengecoran dengan bagian beton yang sudah mengeras.
    • g. Asisten mengkonfirmasi hasil pengcekan dengan menandatangani cek list.
  • II.4.7 Prosedur pada tahapan setelah pengecoran adalah sebagai berikut:
    • a. Memastikan dilakukan perawatan beton setelah beton setting.
    • b. Memastikan pembongkaran bekisting dilakukan setelah beton mencapai umur minimal 21 hari.
    • c. Memastikan tidak ada bagian yang mengalami cacat struktural.
    • d. Memastikan perbaikan cacat non struktural.
    • e. Asisten mengkonfirmasi hasil pengcekan dengan menandatangani cek list.

II.5 Pekerjaan Pembersihan dan finishing 

  • II.5.1 Prosedur pada tahapan pembersihan adalah sebagai berikut:
    • a. Memastikan semua perancah dibongkar dan disingkirkan dari lokasi proyek.
    • b. Memastikan tanah galian yang menumpuk pada penampang sungai dibersihkan.
    • c. Memastikan penimbunan tanah sampai level lantai box culvert.
    • d. Asisten mengkonfirmasi hasil pengecekan dengan menandatangani cek list.
  • II.5.2 Prosedur pada tahapan finishing adalah sebagai berikut:
    • a. Memastikan pembuatan marking data pengenal box culvert.
    • b. Memastikan plester aci dan pengecatan kantin.
    • c. Memastikan plester pada bagian yang tidak rata.
    • d. Asisten mengkonfirmasi hasil pengecekan dengan menandatangani cek list dan menerbitkan BAST I.

II.6 Serah terima Box Culvert Tahap I

  • II.6.1 Prosedur pada tahapan serah terima tahap I adalah sebagai berikut:
    • a. Melakukan pengukuran final untuk keseluruhan dimensi box culvert meliputi panjang, lebar dan ketinggian box culvert, ketebalan dinding box culvert dan kedalaman dasar box dari dasar sungai.
    • b. Memastikan semua list tahapan pekerjaan sudah disetujui.
    • c. Memastikan hasil test kubus beton memenuhi spesifikasi.
    • d. Asisten mengkonfirmasi hasil pengecekan dengan menandatangani cek list dan menerbitkan BAST I (Berita Acara Serah Terima Tahap I).

Standar Prosedur Pengawasan Box Culvert Precast

Pengawasan terhadap produksi dan pemasangan box culvert precast merupakan langkah krusial untuk memastikan kualitas dan daya tahan infrastruktur. Tanpa prosedur pengawasan yang baik, risiko kerusakan dan kegagalan struktur meningkat signifikan. Dalam dokumen ini, kami akan menjabarkan standar prosedur pengawasan yang komprehensif untuk box culvert precast. Prosedur ini dirancang tidak hanya untuk memastikan kualitas tetapi juga untuk mengedukasi pihak-pihak yang terlibat dalam proses ini.

Persiapan Awal

Penetapan Tim Pengawas

Penetapan tim pengawas yang kompeten adalah langkah awal yang sangat penting. Tim pengawas harus terdiri dari individu yang memiliki pengalaman dan keahlian di bidang teknik sipil dan produksi beton.

Pelatihan dan Sertifikasi

Semua anggota tim pengawas harus mengikuti pelatihan dan mendapatkan sertifikasi yang relevan. Ini memastikan bahwa mereka memahami standar kualitas yang diharapkan dan prosedur pengawasan yang tepat.

Pengawasan Proses Produksi

Pemeriksaan Bahan Baku

Bahan baku berkualitas adalah fondasi dari produk yang kuat. Pengawasan terhadap kualitas semen, pasir, agregat, dan air yang digunakan harus dilakukan secara ketat.
  • Semen: Periksa tanggal produksi dan pastikan tidak ada gumpalan.
  • Pasir dan agregat: Pastikan tidak ada kandungan lumpur yang berlebihan.
  • Air: Gunakan air bersih bebas dari kontaminan.

Proses Pencampuran Beton

Proses pencampuran beton harus diawasi untuk memastikan proporsi campuran sesuai dengan spesifikasi teknis. Kesalahan dalam pencampuran dapat mengurangi kekuatan dan daya tahan beton.
  • Timbang bahan dengan akurat.
  • Pastikan waktu pencampuran cukup untuk mencapai homogenitas.

Pengecoran dan Pembentukan

Pengecoran dan pembentukan box culvert harus dilakukan dengan cermat untuk mencegah cacat struktural.
  • Pastikan cetakan dalam kondisi bersih dan tidak cacat.
  • Lakukan pengecoran secara bertahap dan hindari pembentukan rongga udara.

Pengeringan dan Perawatan (Curing)

Proses pengeringan dan perawatan sangat mempengaruhi kekuatan akhir beton. Pengawasan harus dilakukan untuk memastikan prosedur curing diikuti dengan benar.
  • Monitor proses pencampuran beton, pastikan komposisi sesuai dengan desain campuran yang ditentukan.
  • Periksa proses pengecoran untuk memastikan tidak ada cacat seperti segregasi atau honeycombing.
  • Lakukan inspeksi pada cetakan (mold) untuk memastikan ukuran dan bentuk sesuai dengan spesifikasi.
  • Lakukan curing sesuai dengan metode yang telah ditetapkan, misalnya dengan menjaga kelembaban beton selama minimal 7 hari.

Pengawasan Kualitas Produk Akhir

Pemeriksaan Visual

Pemeriksaan visual adalah langkah pertama dalam memastikan tidak ada cacat pada permukaan box culvert.
  • Periksa adanya retakan, lubang, atau ketidakrataan pada permukaan beton.

Pengujian Kekuatan untuk menguji Kualitas Produk

Pengujian kualitas adalah langkah penting untuk memastikan bahwa setiap unit box culvert memenuhi standar yang telah ditetapkan. Tanpa pengujian, kualitas tidak dapat dijamin secara objektif.
  • Lakukan uji kuat tekan pada sampel beton sesuai dengan standar yang berlaku.
  • Periksa dimensi dan toleransi box culvert untuk memastikan kesesuaian dengan spesifikasi desain.
  • Inspeksi visual terhadap permukaan beton untuk mendeteksi cacat atau kerusakan.

Pemeriksaan Dimensi

Akurasi dimensi sangat penting untuk memastikan box culvert pas saat pemasangan di lapangan.
  • Ukur dimensi panjang, lebar, tinggi, dan ketebalan dinding box culvert dengan alat ukur yang kalibrasi.

Pengawasan Pemasangan di Lapangan

Persiapan Lokasi Pemasangan

Lokasi pemasangan harus dipersiapkan dengan baik untuk memastikan box culvert dapat dipasang dengan stabil.
  • Periksa dan pastikan dasar lokasi pemasangan rata dan padat.
  • Pastikan adanya saluran drainase yang memadai untuk menghindari genangan air.

Proses Pemasangan

Pemasangan box culvert harus dilakukan dengan hati-hati untuk menghindari kerusakan pada struktur.
  • Gunakan alat angkat yang sesuai untuk menghindari benturan.
  • Pastikan posisi box culvert sesuai dengan rencana kerja.
  • Monitor proses pemasangan untuk memastikan box culvert diletakkan pada posisi yang benar dan dihubungkan dengan benar.
  • Verifikasi bahwa backfilling dan pemadatan tanah dilakukan sesuai dengan spesifikasi teknis.

Pengisian Sambungan dan Penimbunan

Pengisian sambungan dan penimbunan harus dilakukan dengan material yang sesuai untuk memastikan kestabilan struktur.
  • Gunakan material pengisi sambungan yang elastis dan tahan air.
  • Lakukan penimbunan dengan material yang padat dan sesuai spesifikasi teknis.

Dokumentasi dan Pelaporan

Dokumentasi yang baik adalah bagian integral dari pengawasan yang efektif. Dengan dokumentasi yang lengkap, setiap langkah pengawasan dapat dilacak dan dievaluasi.
  • Catat semua temuan selama proses pengawasan, termasuk hasil inspeksi dan pengujian.
  • Buat laporan akhir yang merinci proses pengawasan dan hasilnya, termasuk rekomendasi perbaikan jika diperlukan.
  • Simpan semua dokumen pengawasan dalam arsip proyek untuk referensi di masa depan.

Kesimpulan

Standar prosedur pengawasan box culvert precast adalah kunci untuk memastikan kualitas dan daya tahan infrastruktur. Dengan mengikuti prosedur ini, kita dapat mengurangi risiko kegagalan struktur dan memperpanjang usia pakai box culvert. Edukasi dan pelatihan berkelanjutan bagi tim pengawas juga sangat penting untuk mempertahankan standar kualitas yang tinggi. Mari kita bersama-sama menjaga kualitas infrastruktur demi kemajuan pembangunan.
No Comment
Add Comment
comment url